28 September 2010

Seventeen Makes Seventeen

28 September 2010
Adek kelas gue baru aja ada yang ulang tahun yang ke 17. Selamat ulang tahun, dek! Seperti ulangtahun2 ke 17 pada umumnya, adek kelas gue ini dikasih surprise sama temen2nya. Jadi inget pas gue ulang tahun ke 17 dulu.

Hari ulang tahun gue, 17 Maret yang ke 17, yaitu hari Senin. Waktu itu gue dapet tugas buat jadi petugas pengibar bendera di upacara penyambutan kepala sekolah baru SMA gue. Ya, upacara pertama kepala sekolah baru. Upacara awalnya berjalan lancar, sampe bendera ada di ujung tiang paling atas. Begitu selesai lagu dinyanyiin, Adit, yang juga jadi petugas bendera yang ngiket tali siap-siap buat ngencengin tali. Dan tiba2, tali keputus dan bendera jatoh tepat di kepala gue. Bukan, ini bukan skenario ulangtahun. Abis itu bendera gue lipet lagi sama Dhira, yang ngebawa bendera, dan balik lagi ke tempat awal. Tali gak memungkinkan buat naikin bendera lagi. Asli, pucet banget. Seumur2 baru ngalamin kejadian ajaib kayak gini. Selesai upacara, berurusan sama pihak sekolah deh, untung sekolah emang ngerti kalo talinya itu emang udah tua. Abis itu gue masuk ke kelas, setelah temen-temen gue yang upacara udah pada masuk kelas. Pas masuk kelas, mereka nyanyi selamat-ulang-tahun dan guru gue pun juga ikut nyanyi *terharu*. Ada temen yang nyeleneh, "Kalo ulang tahun gak usah sok-sok-an bikin heboh pake mutusin tali tiang gitu kali, to". Ada juga, "Iya nih, mentang-mentang 'Seventeen makes Seventeen'". Err -_-

Sore sebelum pulang sekolah, kelas gue lagi ada projek ngajarin anak-anak jalanan tentang pelajaran apapun, bisa matematika, bhs indonesia, atau inggris. Yang penting mereka gak minta diajarin ngerjain soal Fisika SMA kelas XII sih gak apa. Ini bagian dari kelas nya bu Zaitun, guru bahasa indonesia gue waktu itu. Di umur mereka, ternyata mereka udah canggih-canggih banget bahasa inggrisnya, walaupun selain sekolah, mereka juga pekerja seni di jalanan ibu kota, dan memungut barang-barang gak terpakai buat ngebantuin orangtua mereka. Nah, pas itu gue ditelpon sama temen gue, katanya gue dipanggil sama kepala sekolah gue, gara-gara tali putus tadi pagi. Katanya bakal ada yang ditindaklanjuti dan ada tindakan lebih lanjut terkait hal ini. Langsung keringet dingin. Jadilah gue menuju ke tempat janjian temen gue itu. Setelah ngobrol-ngobrol kecil, kita sama-sama jalan ke kantor kepsek. Di perjalanan: JEDDEERR. Semua tepung, saos, kopi, kue, sampe tanah dan pasir semuanya ada di badan gue. Kalo dimasak, udah jadi makanan ini gue. Gak ngerti lagi. Padahal abis ini ada semacam latian-latian buat USM dan SNMPTN di bimbel gue. Untunglah gue dikasih baju ganti temen gue, yang tadinya mau dia dipake buat olahraga. Yah, tapi bau segala saos kopi tepung masih seger banget. Setelah itu, pulang deh kita semua. Tanpa harus berurusan sama kepsek tentang kejadian tadi pagi.  'Makasih' yaa semua. Tunggu aja sampe ada yang ulangtahun lagi. Bakal gue tambah bahan-bahan lainnya biar kalian bisa jadi makanan yang lebih enak nanti. *evil smirk*

0 word(s) after:

Post a Comment

 
◄Design by Pocket, BlogBulk Blogger TemplatesBlogger Blog Templates;