22 May 2012

Kisah Klasik untuk Masa Depan

22 May 2012
Jabat tanganku, mungkin untuk yang terakhir kali
Kita berbincang tentang memori di masa itu
Peluk tubuhku usapkan juga air mataku
Kita terharu seakan tidak bertemu lagi

Bersenang-senanglah
Kar'na hari ini yang 'kan kita rindukan
Di hari nanti sebuah kisah klasik untuk masa depan
Bersenang-senanglah
Kar'na waktu ini yang 'kan kita banggakan di hari tua

Sampai jumpa kawanku
S'moga kita selalu
Menjadi sebuah kisah klasik untuk masa depan
Sampai jumpa kawanku
S'moga kita selalu
Menjadi sebuah kisah klasik untuk masa depan

Bersenang-senanglah
Kar'na hari ini yang 'kan kita rindukan
Di hari nanti..

Mungkin diriku masih ingin bersama kalian
Mungkin jiwaku masih haus sanjungan kalian

--S07


Pagi ini, 22 Mei, gue pergi ke kampus buat ngumpul-ngumpul. Gak kayak pagi-pagi biasanya, selama perjalanan gue ngerasa ada yang beda di pagi ini. Gak tau kenapa.
Gue ngobrol-ngobrol kecil di sekitar kampus sama temen-temen. Dan tiba-tiba ada yang memulai percakapan dengan pertanyaan: 

"Pernah gak sih ngebayangin, di suatu pagi, lo bangun tidur dan gak ada lagi kewajiban untuk ke kampus dan kuliah di dalam diri lo?"

Dan sampe sekarang pertanyaan ini kayak kesimpen terus di kepala. Tenyata, udah tiga tahun, ngelakuin rutinitas yang sama, ngumpul dan ngobrol dengan orang-orang yang sama, ngabisin hari di tempat yang sama. Dan pada akhirnya, akan ada suatu hari, dimana kita bakal ninggalin semua rutinitas tiga tahun terakhir itu.
  • Ga perlu lagi, ngebut dari jalan Ciledug-Bintaro yang sempit, supaya gak telat di kelas dosen killer.
  • Ga perlu lagi, "nyampah" di kosan orang, buat nunggu waktu jeda kuliah yang nanggung.
  • Ga perlu lagi, ngumpul jam 7 pagi buat ngumpul dulu di Taman CD.
  • Ga perlu lagi, sarapan-sambil-jalan dari parkiran ke kelas, karena ga sempet makan di rumah.
  • Ga perlu lagi, ngejarkom berita kita-akan-kuliah-kapan-dan-dimana.
  • Ga perlu lagi, ngumpul kerja kelompok bikin power point dan makalah di kosan orang.
  • Ga perlu lagi, mikir makan-siang-di-kampus-apa-di-rumah-yaa.
  • Ga perlu lagi, ikut tentir kesana kesini dari sarmili sampe PJMI di minggu-minggu ujian.
  • Ga perlu lagi, nerapin sistem-kebut-semalam buat uts/uas.
  • Ga perlu lagi, mikir abis kuliah mau keluyuran kemana dulu.
  • Ga perlu lagi ,buang2 waktu buat nunggu ngumpul jam 4 atau jam 5 sore.
  • Ga perlu lagi, fotokopi berbagai macam kisi-kisi sakti di kalimongso H-1 ujian.

Yah, gue tau sekarang. Dulu, nyokap pernah ngomong kalo karyawan sebelum masuk masa pensiun, pasti ada masa-adaptasi-menuju-pensiun-nya lebih dulu(gue lupa namanya apa); yaitu yang tadinya karyawan punya tugas segambreng, pasti shock kalo tiba-tiba pensiun dan gak ngelakuin apa-apa lagi. Jadi semacam ada tenggang waktu buat adaptasi buat ngurangin tugasnya dikit-dikit. Jujur, gue ngerasain hal ini. Tapi untungnya, gue masih mahasiswa :D. Dan untungnya lagi, masih ada beberapa bulan lagi sebelum bener-bener harus meninggalkan rutinitas ini dan memulai dengan rutinitas baru.

Bagaimanapun, life must go on. Gue juga gamau kalo stuck disitu-situ aja. Hidup terlalu sayang kalo gak dimanfaatin buat ngelakuin hal-hal baru. Ada yang bilang ke gue: There's always a place whereever we go. :)

0 word(s) after:

Post a Comment

 
◄Design by Pocket, BlogBulk Blogger TemplatesBlogger Blog Templates;