09 July 2012

Internship at KL

09 July 2012
Belum lama ini, gue dapet kesempatan yang bener-bener langka. Yak, sebulan kemarin, gue lagi menyelesaikan beberapa SKS kuliah gue, yaitu Kerja Lapangan atau Studi Lapangan atau Magang atau Kuliah Kerja Nyata atau Kerja Praktik dan masih banyak lagi nama-nama lainnya. Tapi untuk di kampus gue, nama yang dipakai adalah Studi Lapangan a.k.a Stulap. Gue stulap selama sebulan, tepatnya 4 minggu. Pastinya gue gak sendirian buat stulap ini, gue stulap sama 8 orang teman2 seperjuangan, ada: Cipe, Damas, Dedek, Dito, Doli, Kia, Mike, Norman. Uniknya, disini gue stulap sama temen SMP, dan juga sama temen SMA gue (dan pastinya temen ngampus) yang jarang banget di kampus gue itu. Yak, dunia emang sempit. 

KL013! (photo by Pak Pram)
Kami stulap di suatu instansi pemerintahan di KL. KL sendiri adalah kependekan dari Kuala Lumpur Kebayoran Lama, Jakarta Selatan. Suatu kawasan udah sangat gak asing lagi buat gue. Udah mondar-mandir di tempat ini selama 10 tahun lebih.
Dengan segala ke-rebek-an pra-stulap, akhirnya gue bisa stulap disini. Walopun dulu pernah ada rencana stulap di Cirebon, Tangerang, Serpong, sampe Bandung juga.
Dalam pengalaman stulap gue kmaren, seengaknya gue menyadari beberapa hal penting.
1. Nyari uang itu gak gampang
Hari pertama PKL, kami ber-9 disuguhi dengan pekerjaan menumpuk yang kayaknya udah kepending beberapa bulan. Seharian kami ngerjain tugas itu. Dari jam 8 pagi sampai jam 4 sore, dengan istirahat siang dan di sela-sela waktu. Bohong besar kalau bilang kami gak ngerasa capek. Semua badan pegel dan bisa di-“krektak2”-in. Ngelakuin hal dan rutinitas yang sama dalam rentang waktu yang gak pendek. Dari pagi sampe sore pula. Ternyata gak gampang. Gimana ceritanya nanti kalo udah ikut kuliah malem? Setelah semua selesai, kami pulang menuju rumah dan tempat tinggal kami masing2. Di perjalanan pulang, duduk di atas motor dengan menunggu antrian kemacetan yang solusinya masih dipertanyakan, gue mikir suatu hal: Ternyata bokap nyokap gue, selama ini tiap hari kerjaannya kayak gini. Pagi sampe sore. Belom lagi macet luar biasa di setiap perjalanan. Dan udah bertahun-tahun lamanya. Gue disekolahin, di-“hidup”-in dengan cara kayak gitu. Yah, kurang lebih dengan kayak gitu. Gue yang baru sehari kerja aja udah tepar setengah pingsan. Tapi. Yak, bener aja. Malem itu juga, gue gak enak badan. Mulai dari meriang, flu, mual, pusing. Sampe kunang2 pun keliatan di mata gue. Dan ternyata, hal ini masih berlanjut sampe seminggu gue stulap. Gak main-main. Sampe gue sempet pengen gak masuk, gara2 kondisi badan yang …….gitu deh. Tapi sangat beruntungnya gue. Gue ngalamin hal itu pada saat sore-malam aja. Pagi-siang di tempat stulap, gue sehat2 aja. Gak ngerti kenapa.

2. Kita mesti siap dikasih tanggung jawab besar
Setelah gue dan 8 lainnya ditempatkan di masing2 seksi/bagian, gue dapet di bagian umum. Dengan jumlah 8 pegawai lainnya. Pernah di suatu hari, dari 8 orang itu, semuanya berhalangan untuk hadir. Ada yang diklat, tugas luar, cuti sakit, cuti karena istrinya baru melahirkan, dan pergi ke kantor pusat. Alhasil, istilahnya gue “jaga rumah” di rumah 4 minggu gue ini. Sampe salah seorang pegawai bilang, “Nto, titip kantor ya!”. Jeger.
Selama menjaga “rumah” gue mesti menerima tamu yang datang dan mencatat pesan2 kalo ada perlu dengan yang lainnya, disamping gue juga harus ngerjain tugas gue. Gue kayang jungkir balik juga gak ada yang tau. Tapi inget banyak CCTV bertebaran, hal itu urung gue lakuin (yaiyalah). 

3. Weekend itu luar biasa berharga
Ini dia yang sangat ditunggu2: WEEKEND. Setiap senin, gue berharap pengen ketemu sabtu atau minggu lagi. Apalagi di minggu pertama, kayaknya udah lama banget gak ketemu hari sabtu. Selama gue berstatus jadi mahasiswa, gue gak ngerasa peran sabtu-minggu ini sebegitu pentingnya. (mungkin karena everyday is sunday #eh). Weekend2 saat gue stulap yang paling sering dilakuin adalah bangun siang, dan jalan2 di siang sorenya. Kalo weekend diem di rumah, malah kerasa banget cepetnya (buat gue) tapi itu selera masing sih. Tapi temen2 gue ada juga yang stulap sampe hari sabtu wahahahaha.

4. Kenalan sama atmosfer dunia kerja
Di tempat stulap gue, apalagi di bagian dimana gue ditempatkan, gue mendapat orang2 yang sangat sangat ramah. Gue jadi terbiasa dengan keramahan yang mereka berikan sesama bagian atau sama bagian lain. Obrolan disini pun gak ngomongin kerjaan aja. Kalo pun ngomongin kerjaan, pasti dibawa santai dan ringan, tapi efektif. Obrolah dari anak, hubungan keluarga, motif-kain-mana-yang lebih-bagus, sampe kemana-mana. Gue juga sempet ditraktir sama orang2 sini (entah kebetulan ato engga, tapi selalu di hari kamis). Gue merasakan bukan menjadi mahasiswa. Ya, bukan mahasiswa. 
Apalagi di belakang bilik kerja gue, orang2 nya heboh2 banget. Mulai dari ngerecokin orang sampe ngejodoh2in orang. Oya, di KL013, entah kenapa gue dipanggil "Johan". Sebenernya gak ngerti arti dari nama itu sendiri. Mungkin semua anak yg stulap disitu, dipanggil Johan semua. Sejak minggu pertama, gue udah mulai dipanggil Johan yaa gara2 orang2 dibelakang bilik itu ahahaha. Mungkin maksud mereka, arti dari "Johan" itu sendiri adalah: Jodoh di Tangan Tuhan. (?)


Bagaimanapun, stulap 4 minggu pun berakhir. Banyak banget pelajaran yang bisa diambil dari pengalaman luar biasa ini. Seperti suatu batu pijakan sebelum bener2 terjun di dunia kerja nanti. Selama ini kayak cuma duduk di bangku dan merhatiin dosen ngomong. Kalo di dunia kerja, udah gak lagi. Tanggung jawab lebih besar. Amanah lebih besar. Yang jelas, gue bersyukur udah mendapat pengalaman langka ini. Apalagi dengan orang2 di KL013 yang menerima kami dengan sangat baik. Dan pastinya, terima kasih juga buat teman2 se-internship di KL013 buat kerja sama yang luar biasa selama 4 minggu ini!

Tapi, satu hal berakhir, satu hal yang baru muncul lagi. Bikin laporan stulap. Yosh.

0 word(s) after:

Post a Comment

 
◄Design by Pocket, BlogBulk Blogger TemplatesBlogger Blog Templates;