14 April 2013

Sabtu Malam

14 April 2013
Kemaren rencananya mau njenguk Hepi di tempatnya Fahmi, Serpong BSD, yang belom lama ini sakit gara-gara jatuh dari motor. Gue, Divo, Markus janjian ketemuan di Menteng, yang juga mereka domisili sana. Dan mumpung juga, gue dari pagi sampe siang ada sekitar Menteng juga. Divo ontime bener. Jam 11.31 udah nge-wasap gue, ngasih tau kalo dia udah nyampe di tempat janjian. Padahal janjiannya jam 11.30. Gue kira bercanda. Gue keluar gedung, eh, beneran udah ada di depan. Nah, Markus ini. Ajaib banget. Mana dia engga ada hape buat janjian, dia engga tau tempat janjiannya di sebelah mana. Jadinya, berubah tempat janjian jadi di halte busway Halimun. Nah, karena dia gak ada telfon buat dihubungin, dan di halte busway Halimun juga gak ada tempat buat gue sama Divo buat ngetem ntar, jadi kita bener-bener pake feeling aja. "Kira-kira si Markus udah nyampe sono belom ya.". Biar ntar sampe sana gak perlu ngetem-ngetem lagi. Tiga-puluh-an menit nunggu Markus, kita berangkat ke halte busway Halimun. Dan ternyata, kebetulan yang kebetulan. Pas gue sama Divo sampe sana, Markus juga bener-bener baru turun dari busway. Bener-bener pas banget.

Udah bertiga kumpul di mobil, muncul urusan "Enakan lewat mana?". Gue taunya lewat tol yang mesti lewat Fatmawati yang, ehm, "agak" macet itu. Ada sih bisa lewat tol dalam kota. Tapi sama sekali gue belom pernah lewat sana, Divo Markus juga kaga pernah. Bermodalkan mental gembling dan GPS seadanya, kita bertiga coba lewat tol dalam kota. Ngobrol-ngobrol sambil mata jelalatan ngeliatin plang nama yang ada di sepanjang jalan tol.

Sampe sana, kita bertiga makan di BSD Square. Padahal udah dikasih tau Fahmi kalo jangan makan siang dulu (semacam #kode. Tapi kasian juga sama perut-perut offside yang udah minta dikasih makan dari tadi. Di sana, kita ketemu sama Mitha, Devi, biar ke tempat Hepi sama Fahmi-nya bareng-bareng. Kelar makan, kita langsung berangcut ke TKP.

Read more>>
Di jalan, ternyata oh ternyata, ada perbaikan jalan yang macet luar biasa. Geraknya cuma dikit-dikit banget. Setelah konsultasi dan minta pencerahan sama yang-megang-Serpong, akhirnya kita puter arah, lewat stasiun Serpong. Fahmi akhirnya nyusul kami, dan "menuntun" kita buat sampe di rumahnya. Di perjalanan, banyak nemu pemandangan yang asing banget. Yang ngasih kesan kalo kita kayak lagi enggak ada di Jabodetabek, tapi ada di tengah Jawa yang kanan-kiri nya banyak ilalang-ilalang tinggi, dengan lampu penerangan yang masih minim juga.

Sampe rumah Fahmi, Hepi udah nunggu di pintu gerbang. Alhamdulillah udah baikan, walopun masih lumayan bengkak tangannya. Sampe sana, kita juga langsung disuguhin buanyak makanan yang udah disediain sama Ibunya Fahmi. Banyak banget! Dan enak-enak. Sampe Mitha penasaran resep dan cara bikin  dendeng, yang notabene adalah makanan khas Padang, kok bisa gurih kayak gitu. Kita juga akhirnya bawa pulang gorengan sama makanan-makanannya. Lumayan buat dimakan di rumah.

Abis ngobrol panjang-lebar, kita siap-siap mau pulang sebelum, pas, setelah maghrib. Terus muncul ide, kalo balik jam segini, nanggung banget. Masih kesorean. Malu sama pager rumah. Kita akhirnya mau mampir dulu di tempat yang sekalian pulang balik. Ternyata Hepi sama Fahmi juga mau ikutan. Bosen juga kalo mereka pada malem mingguan di rumah sambil pijet-pijet-asix tangan yang bengkak. Akhirnya, Hepi bukannya istirahat dan pijet-pijet, malah ikut kita mampir jalan-jalan. Dipilih-lah WTC Serpong buat main bowling yang ada di lantai paling atas. Kirain rame, banyak anak-anak ababils yang main bowling juga. Ternyata hanya kita ababils yang main bowling disana waktu itu. Sepi bangets.




Setelah satu-jam-an main bowling, kita siap-siap balik. Mitha, Devi, Fahmi, Hepi balik naik angkot dari WTC. Tapi kayaknya Fahmi, Hepi masih lanjut di WTC, janjian dijemput sama keluarganya sekalian nonton bioskop. Gue, Markus, Divo ke stasiun Pd. Ranji buat nganterin mereka berdua balik ke Pramuka, yang letaknya di ujung sana. Sampe stasiun, gelap banget. Kayak udah engga ada kehidupan disana. Akhirnya mereka berdua turun dulu buat mastiin masih ada kereta ato engga. Setelah ngecek, dan ternyata masih ada kereta, akhirnya kami pisah. Mereka naik kereta, gue sendiri pulang.

Terima kasih teman-teman sudah menghabiskan mendadak-sabtu-malam. Pelajaran: Rumahnya Fahmi emang ada di daerah BSD. Bsd Sonoan Dikit. Tq.

0 word(s) after:

Post a Comment

 
◄Design by Pocket, BlogBulk Blogger TemplatesBlogger Blog Templates;