28 June 2013

Three Musketeers

28 June 2013
Jadi ceritanya, selesai kontrak kemaren, kita mencoba untuk menjadi orang-orang yang produktif di segala bidang (niatnya). Salah satunya di bidang informasi perfilman dunia #azeg. Gue, Divo, Markus. Mumpung masih pada di Jakarta dan bisa mencuri-curi waktu di tengah kerjaan baru, kita coba menjajal film-film yang baru keluar saat ini, yaitu summer movies. Whasssa.

Pertamanya gegara Markus dapet tiket gratis The Croods pas weekday pagi-pagi. Emang sering banget ini anak buat dapetin tiket gratisan kek gini dari twitter. Film nya pagi banget berasa orang kantoran berangkat pagi ke Djakarta Theater Thamrin. Begitu kelar film, daripada langsung pulang, dan udah jam makan siang, sekalian aja kita ajak Divo yang kantornya gak jauh dari sana buat makan siang di daerah Sabang. Gue siang-siang ke tempat dia, kalo Markus langsung ke tempat makan ngetek tempat. Dari segala macam restoran, kita pilihlah hokben. Agak antiklimaks sik. Yasudahlah.

Yang kedua, kita jajal Iron Man 3 akhir April. Gak tanggung-tanggung, di Imax Mal Kelapa Gading yang bener-bener baru buka beberapa hari lalu. Ternyata mayan juga jarak dari tempat gue ke Kelapa Gading. PP nyampe 60 kilo kali. Padahal kalo lewat tol gak begitu kerasa jauh bener. Karena tau ini film ini bakal pecah dan rame banget, kita pake mtix dari pagi buat ngetek tempat. Hari itu jam 7 pagi pas gue cek aja, sisa bangku udah tinggal dikit. Bener-bener deh. Film ini kita ambil yang jam 6.20. Gue udah stay disana setengah jam sebelum mulai buat maghrib-an dulu. Dan mereka berdua belom ada yang dateng. Cuma saling kontek-kontekan via wasap. Menjelang jam 6.10 baru Divo dateng gegara macet pas naik busway. Jam 6.20 pas Markus dateng. Padahal dari rumahnya ke Gading cuma kepleset aja udah nyampe. Untung lah gak telat dan belom mulai. Cuma bikin resek orang-orang yang udah duduk aja. Kelar nonton kita makan malem di food court sambil transaksi data. Pengennya sih transaksi tv-series sama foto-foto Bromo beberapa minggu yang lalu kemaren. Tapi cuma sempet copy foto gegara udah malem banget dan foodcourt nya udah mau tutup. Padahal besok pagi gue harus ketemu dokter Wawan sama dokter Iin di daerah Pancoran. Yassalam.

Read more>>
Startrek Into Darkness. Film selanjutnya yang kita hajar. Kita ngambil di Plaza Indonesia jam 6 sore tanggal 15 April. Waktu itu agak telat dan sempet keilangan bagian awalnya, tapi gak begitu signifikan sik. Tadinya mau bareng sama temen-temen satu kontrak juga, Nabil, Mitha, Devi, dll, ngambil yang maleman jam 9. Tapi mereka gabisa dan ada yang masih harus dikerjain, jadilah dipending dulu. Abis nonton, makan malem di foodcourt Grand Indo, biar sekalian balik karena gue dan Markus parkir di Grand Indo (jangan tanya kenapa). Persoalan pas makan malam adalah nyari meja yang ada colokannya buat transfer data. Leptop gue sama Markus sih fine-fine aja bisa idup sampe 3-4 jam pake batere. Leptopnya Divo bisa idup 3-4 menit aja tanpa dicolok aja udah syukuran. Muter-muter kek orang bener ngeliatin dinding yang ada colokan. Akhirnya dapet juga di meja pojokan ruang.

Tepat seminggu setelahnya, ini yang paling epic. Nonton Fast and Furious 6. Kali ini gak pake mtix, jadi berpegang pada keberuntungan aja. Dan ternyata, kita bertiga waktu itugak beruntung. Niat awalnya, mau ngambil film yang setelah maghrib di Djakarta Theater. Niat awalnya lagi, kita dateng jam 4-jam 5 buat beli tiketnya. Dan ternyata sampe sana, tiketnya udah abis-bis-bis. Masih ada sik, tapi tinggal baris yang terdepan aja. Gak enak aja nonton sambil ndangak. Setelah ngomongin gimana kelanjutannya, kita mutusin buat ke Plaza Indo lagi ngecek apa film yang jam 7 masih ada ato gak. Meluncurlah kita kesana. Nah, proses peluncuran ini nih. Gue sama Markus masing-masing bawa motor, dan tadinya mau bareng Divo ke Plaza Indo berhubung Markus udah bawa helm juga. Ternyata Divo udah duluan berangkat ke Plaza Indo naik busway. Padahal udah ditungguin depan Sarinah. Emang gerak cepet banget lah. Hahaha. Dan ternyata tiket yang jam 7 udah abis juga, tinggal yang jam 9 lewat. Karena belom fix, dan berasa kemaleman, di-pending dulu, kita maghriban dulu. Abis itu baru mikir, daripada disini cuma makan malem aja, sekalian hajar aja deh bareng-bareng yang jam 9 itu. Telat-telat deh besok pagi. Untungnya masih ada seat yang bagus buat jam 9 itu. Jadinya kita makan malem dulu pas itu, baru nonton. Dan kita makannya di Grand Indo. Padahal udah sengaja parkir di Plaza Indo, makannya tetep aja nyebrang ke Grand Indo. Kelakuan. Tempat yang kemaren ada colokannya udah diisi orang dan keknya masih lama banget selesainya. Jadinya kita lagi-lagi cari-cari colokan di bawah kursi. Ternyata ada banyaak. Tapi posisi gak meng-enak-kan sik. Ngebuat kabel kelewer-kelewer. Dan riskan orang jatoh ntar. Tapi yaa hajar sajalah. Gue waktu itu sekalian ngopi tv series TWD sama H50. Lumayan buat movie-marathon ntar kapan-kapan. Selesai nonton, persoalan selanjutnya adalah: kita gatau jalan ke parkiran motornya. Muter-muter di mal tengah malem. Nanya sana, nanya sini, nanya satpam, nanya tukang bangunan, sampe juga di parkiran dengan motor dan helm yang basah habis kena hujan.

Terakhir, 13 Juni, giliran Man of Steel. Kali ini, Divo udah selesai di kerjaannya. Jadi tadinya pengen ngambil yang jam siang. Tapi pas tanggal segitu, giliran gue yang gabisa kalo ngambil jam siang. Gue harus ke daerah SCBD dulu dari pagi sampe jam 4. Akhirnya, kita ngambil yang jam sore lagi. Kali ini kita nyoba di fX Senayan. Gue juga baru tau di fX itu ada kayak teater jeketi, dan waktu itu ramee banget disana. Mungkin lagi ada show disana. Pas kelar solat maghrib pun gue juga di-cium-tangan-in sama salah satu fans nya. Berasa gak muda lagi. Gak tau aja kalo gue abis ini mau ngantri di teater #lah. Divo Markus juga pas masuk fX, ngeliat jeketi baru pada masuk, dan gak ngeh kalo mereka jeketi. Mereka ngira malah lagi ada cosplay disana. Random bener. Kelar nonton kita makan malem lagi di sana juga. Dan random lagi, di iklan selembaran, yang kayak kalender meja gitu, yang ada di meja kita, ada yang nulis: "Pelayanan lama...". Hahaha. Cukup terbukti juga lah dengan percakapan sambel dan saos malem itu.

Sebenernya sebelom Divo balik ke Padang, pengen nonton Now You See Me di Gading setelah baca review yang bagus dimana-mana. Tapi belom kesampean juga pas waktu itu. Jadinya gak jadi dulu.

Selesai juga rangkaian summer movies yang ditonton untuk saat ini. Masih ada film-film bagus sampe akhir taun nanti. Kayak World War Z, Pacific Rim, The Wolverine, Thor, Catching Fire, banyak pokoknya. Terima kasih kepada Markus Divo sudah menjadi partner-in-crime dalam rangkaian summer movies kali ini. Hahaha.

Dari segala film yang gue tonton, pengen deh nyoba sekali-kali nulis review film itu dan posting di blog ini. Tapi belom jadi-jadi sampe sekarang. NiDo. Niat Doang. Ntar deh, nunggu momen yang pas buat bisa nulis sendiri review salah satu film yang gue tonton ntar. Semoga bisa suatu saat nanti.

1 word(s) after:

Aulia Muqarrabin said...

kesampean juga tuh om lo nulis review film

Post a Comment

 
◄Design by Pocket, BlogBulk Blogger TemplatesBlogger Blog Templates;